Koruptorindonesia.co.id Situs teknologi online terlengkap yang membahas berbagai jenis gadget teknologi seperti Smartphone, PC dan teknologi terbaru lainnya.

Koruptorindonesia.co.id Situs teknologi online terlengkap yang membahas berbagai jenis gadget teknologi seperti Smartphone, PC dan teknologi terbaru lainnya.

Umum

Pengendalian Penyakit

Pengendalian Penyakit

Pengendalian Penyakit

            Pada usaha pemeliharan larva udang vannamei (Litopenaeus vannamei), keberadaan penyakit merupakan salah satu permasalahan yang memerlukan penanganan secara khusus. Timbulnya penyakit dapat bersumber dari berbagai aspek, seperti : air sebagai media pemeliharan, peralatan pemeliharaan, pengaruh kontaminasi pakan, lingkungan, maupun sanitasi dari masing-masing pelaksana produksi yang secara langsung berhubungan dengan aktifitas pemeliharaan larva

          menyatakan Vorticella merupakan salah satu jenis protozoa yang menyerang larva dengan cara menempel pada permukaan tubuh larva atau insang pada semua stadia dalam kegiatan pemeliharaan larva udang vannamei. Ketika permukaan tubuh, alat gerak, atau insang banyak terdapat vorticella, akan menyulitkan larva dalam melakukan pergerakan, mensuplai makanan, moulting, dan respirasi.

          Penyakit yang paling serius mempengaruhi stadia larva udang vannameii  disebabkan oleh jamur, vibrio, dan bakteria. Perlakuan terhadap larva sangat sulit dan cukup mahal. Pengobatan harus segera dilakukan untuk mencegah terjadinya penyebaran penyakit. Agar penyebaran penyakit tidak terjadi, bak pemijahan tidak berada pada satu tempat dengan bak pemeliharaan larva, orang yang memijahkan harus diberi desinfektan, dan penyaring air laut jumlahnya harus memadai. Pada umumnya penyakit bakterial dapat dihilangkan menggunakan erythromycin sebanyak 2 – 4 ppm, penyakit akibat jamur dapat dihilangkan menggunakan malachite green sebanyak 0,0075 ppm dan infeksi akibat protozoa dapat dihilangkan menggunakan formalin sebanyak 10 ppm          apabila tingkat kematian larva terlihat lebih banyak, larva harus diamati dengan cara mengambil beberapa ekor larva untuk dijadikan sampel agar dapat diketahui penyebabnya. Apabila teridentifikasi terdapat penyakit yang menyerang harus dilakukan treatmen. Treatmen dilakukan dengan cara pemberian trefflan, antibiotik, dan EDTA.

Panen dan Pasca Panen

          Pada PL 21 – PL 25 merupakan waktu yang tepat untuk melakukan pemanenan dari bak pemeliharaan karena pada ukuran tersebut dapat dengan mudah dipelihara pada tambak dan dapat dengan mudah untuk dikirim. Larva yang ada pada bak pemeliharaan dipanen dengan cara mengurangi 1/3 air pada bak kemudian dikumpulkan pada bag net yang ditempatkan pada ujung pipa pembuangan. Metode ini cukup efisien untuk mmengumpulkan semua larva. Pernyataan tersebut tidak sependapat dengan Wyban dan Sweeney (1991), yang menyatakan normalnya pemanenan benur udang dilakukan pada saat mencapai stadia PL8 sampai dengan PL10.

          benur yang dipanen harus mempunyai kualitas yang baik. Ciri dari benur yang siap untuk dipanen dan mempunyai kualitas yang baik adalah sebagai berikut :

  1. a)Mempunyai tubuh yang transparan dan usus tidak terputus.
  2. b)Gerakan berenang aktif dan melawan arus dan kepala enderung mengarah ke arah dasar.
  3. c)Kondisi tubuh setelah mencapai PL 10 organ tubuh sudah sempurna dan ekor mengembang, bebas virus.
  4. d)Respon terhadap rangsangan sangat responsif, benur akan melentik dengan adanya kejutan.

          Postlarva dapat ditampung dalam bak plastik, bak fiberglass, atau kanvas yang berukuran 500 – 1000 liter dan diberi aerasi.  Suhu air dalam kantong plastik diturunkan menggunakan es batu. Postlarva dengan kepadatan 200 – 500 per liter dapat diangkut sampai 10 jam tanpa menimbulkan tingkat mortalitas yang tinggi.  selain itu, postlarva juga dapat diangkut menggunakan kantong plastik tipe polyethylene yang diberi oksigen. Plastik berukuran 60 x 40 cm diisi   6 – 8 liter air tawar dan air laut kemudian masukkan 3000 – 5000 postlarva. Kepadatan jumlah larva dapat dikurangi jika dilakukan pengiriman dalam waktu lama atau jarak jauh. Setelah kantong plastik terikat kencang, tempatkan dalam styrofoam atau ember plastik. Suhu diturunkan sekitar 22 – 25°C menggunakan es dan serbuk kayu pada dasar, sisi, dan atas styrofoam. Postlarva akan bertahan lebih dari 12 jam selama pengiriman. kepadatan benur dalam plastik packing pada stadia PL15 berkisar antara 500 – 1200 per liter tergantung dari ukuran benur dan lamanya waktu pengiriman. Dalam plastik tersebut diberi karbon aktif sebagai pengikat amoniak selama proses pendistribusian. Selain itu dilakukan pemberian HCl Buffer sebagai penstabil pH dan naupli artemia sebanyak 15 – 20 ekor naupli per benur untuk mencegah terjadinya kanibalisme selama proses pendistribusian.

https://movistarnext.com/

Categories:
Umum
You Might Also Like