Sholat Jum’at Dan Hal Yang Membolehkan Kita Tidak Sholat Jum ‘at

Sholat Jum'at Dan Hal Yang Membolehkan Kita Tidak Sholat Jum 'at

Sholat Jum’at Dan Hal Yang Membolehkan Kita Tidak Sholat Jum ‘at

Sholat Jum'at Dan Hal Yang Membolehkan Kita Tidak Sholat Jum 'at
Sholat Jum’at Dan Hal Yang Membolehkan Kita Tidak Sholat Jum ‘at

Hukum Sholat jum’at

Hukum Sholat Jum’at, Hukum sholat jum’at adalah fardhu ‘ain atas setiap pribadi orang islam, mukallaf, lelaki, sehat badanya lagi pula yang mustauthin (yang menetap di kotanya dan tidak dalam bepergian).

  • Syarat-Syarat Sahnya Sholat Jum’at
  • Syarat-syarat agar sholat jum’at itu menjadi sah :
  • Sholat jum’at itu agar diadakan di suatu negeri atau desa.
  • Hendaklah dilakukan secara berjama’ah sebanyak 40 orang.
  • Waktu dimulai hingga sholatnya dikerjakan pada waktu Dhuhur.
  • Supaya didahului dengan khutbah dua kali.
  • Jangan sampai didahului atau bersamaan waktunya dengan sholat jum’at lain di negeri itu.

Syarat-syaratnya kedua khutbah :

  • Khotib supaya suci dari hadats (besar maupun kecil),
  • Baik pakain, badannya dan tempatnya berkhutbah hendaklah suci dari semua najis.
  • Khatib supaya menutupi aurat.
  • Supaya berdiri dalam berkhutbah kalau kuasa.
  • Diselingi duduk antara dua khutbah dengan kadar dapat tuma’ninah.
  • Mengeraskan suaranya hingga dapat didengar oleh sekurang-kurangnya 40 orang yang hadir.
  • Supaya melakukan muwalat antara dua khutbah, dan antara khutbah dengan sholat.

Yang menjadi rukun-rukunnya dua khutbah :

  • Bertahmid ( Mengucapkan Alhamdulillah ).
  • Bersholawat atas Nabi Muhammad saw.
  • Berwasiat dengan taqwa, seperti ucapan Uushikum Waiyyaaya Bitaqwallah ( saya berwasiat kepada saudara-saudara dan kepada diriku sendiri dengan taqwa kepada Allah ) atau : Athie’ullah ( taatlah kamu sekalian kepada Allah ). Wasiat demikian dalam kedua khutbah.
  • Membaca ayat Al-Qur’an dengan sempurna, memahamkan dengan pengertian yang tidak meragukan dalam salah satu dua khutbah.
  • Berdo’a ( berkenaan dengan hal keakhiratan ) juga untuk seluruh kaum mukmin dalam khutbah akhir.

Beberapa uzur meninggalkan sholat jum’at

  • Beberapa uzur meninggalkan sholat jum’at : Sholat jum’at itu gugur dikarenakan orang itu : sakit, lumpuh, buta, juga karena hujan yang lebat.
  • Yang dapat dianggap mendapatkan sholat jum’at : Orang dapat dianggap mendapatkan sholat jum’at manakalah memperoleh satu rakaat beserta imam. Yang mana satu rakaat itu imam mengeraskan bacaan Fatihah dan suratnya, tetapi kalau tidak mendapatkan satu rakaat saja, hendaklah orang itu berniat sholat jum’at dengan menyempurnakan sebagaimana sholat Dhuhur (dengan mengerjakan empat rakaat).

Sunnah-sunnahnya jum’at :

  • Mandi dan membersikan diri.
  • Memotong kuku.
  • Memakai wangi-wangian.
  • Mengenakan pakain serba putih.
  • Tekun mendengarkan khutbah.
  • Berangkat ke masjid lebih awal (selain yang menjadi khutbah).

Demikian

Sumber: https://www.dutadakwah.co.id/tata-cara-sholat-tahajud-niat-doa-dan-keutamaan-lengkap/